Wednesday, December 22, 2010

Banyak untuk sedikit

Aku cek file-file yang ada dalam hard disk komputer aku. Dengan kabel khas yang dipinjamkan roommate aku, aku menyambung hard disk tersebut ke laptop. Akhirnya setelah hampir setahun setengah, aku dapat mengakses semula hard disk ni selepas satu insiden hitam yang berlaku waktu foundation dulu.

Aku buka folder-folder documents, application, music, video dan lain-lain. Huh, ada nasib baik ada lagi bahan-bahan kenangan yang aku kumpul dahulu. Walaupun tak semua, tak apalah.Sekurang-kurangnya ada.

Sambil-sambil menyemak gambar-gambar kenangan waktu di MRSM Merbok dulu, aku terjumpa gambar ni:

(^_^)

Tersenyum aku mengamati gambar tu. Aku pun sudah lupa bila aku mengambil gambar tersebut. Tetapi, yang pasti tulisan yang terpampang di meja belajar tersebut masih segar dalam otak kanan aku.

SPM 9 1A

-usaha 2 tahun untuk peperiksaan beberapa jam

-buku bertimbun-timbun untuk kertas periksa beberapa helai

-duit habis beribu-ribu semata-mata untuk mencapai 9A1

Bila difikir-fikirkan semula, tidak dapat dinafikan kita banyak menghabiskan masa untuk sesuatu sedikit.

Kita belajar sepanjang sem untuk final exam yang hanya beberapa jam.

Budak-budak event asyik-asyik dok mesyuarat semata-mata nak menjayakan event yang kadangkala tak sampai sehari pun.

Pelari pecut berlatih berbulan-bulan untuk pertandingan yang mengambil masa hanya beberapa saat.

Bekerja saban hari semata-mata untuk dapat gaji yang sekali sebulan baru dapat.

Hakikatnya kita banyak sekali dalam membuat persediaan untuk kehidupan kita di dunia ini. Padahal natijahnya bersifat fana. Tidak dinafikan, untuk hidup kita perlukan buat banyak persediaan kerna banyak perkara yang bakal kita tempuhi.

Tetapi pernahkah kita terfikir. Bagaimana pula persediaan kita untuk satu perkara yang mana natijahnya bersifat selama-lamanya?

Read more...

Monday, December 20, 2010

One Litre of Tears

I just finished watching a really wonderful Japan drama series, One Litre of Tears. This drama is based on a real story about a life of a teenager called Aya who suffering an incurable disease called Spinocerebellar Degeneration. What an amazing story to watch!




There are a lot of things I learned from this story. Especially about the reality of life. Mostly about our behaviors.

This story makes me asking myself, Why we love to complaint so much?
Along watching the series, I found the answer.Maybe because we have gain so much, and that make us complaints a lot.

Allah said in the quran :

..and very few of My servants are grateful. (34:13)

Of course, there are a lot more values in this story. And there are all presented very well. I thought I'm the only one who was deeply touched by this story, but when I search in the internet about people comment on this story, I realize I'm not the only one. Aya life has inspire over millions of people.

So, I really recommend all of you to watch this drama. Insyaallah, you will learn a lot of things that will make you always thinking about it, and change your view about reality of life.




p/s: to member2 utp, aku download drama ni kat DC++ v2..aku pun tak igt dah dari sapa aku dload..tapi rasanya bnyk je org share kat DC. Buka sem baru nnti kome cek la kalau nak dload

Read more...

Thursday, December 9, 2010

HEBAT!

Aku kagum dengan anak-anak beliau. Semuanya berjaya melanjutkan pelajaran ke luar negara dalam jurusan-jurusan profesional-medik & kujuruteraan.

"Hebat ye anak-anak pakcik" kuzahirkan rasa kagum yang terbuku dalam hati.

"Hebat?" balas pak cik tersebut sambil memandang tepat dimataku.

Beliau menyambung bicara,

"Orang yang hebat sebenarnya adalah orang yang turut perintah Allah dan rasul dan tinggalkan segala larangannya. Solat jangan tinggal.."Sambungnya lagi.

Aku khusyuk mendengar apa sebenarnya yang dimaksudkan dengan perkataan "hebat" oleh pakcik yang sudahpun berusia lewat 60 an ini...

"Belajar tinggi manapun, kaya macam manapun , pangkat tinggi ka...tapi kalau tak solat, langgar perintah Allah, dia bukan orang yang hebat..." tegas beliau.

"Kat dunia ini kita tak ada apa pun..Apa yang kita ada? kita hanya ada Allah..Kepada Dia kita akan kembali..."

Itulah antara bait-bait yang terngiang-ngiang dalam benakku sejak berjumpa dengannya. Bicaranya mudah. Apa yang dibicarakannya ada yang sudah biasa kudengar atau kubaca. Tapi kali ini kata-kata tersebut memberkas...

"HEBAT"

Mugkin kerna sering aku laungkan perkataan ini. Tapi gersang tanpa fahaman yang jelas tentang maksud perkataan ini dalam erti kata yang sebenar-berlandaskan neraca timbangan iman (bukan semata-mata logik akal yang sering ditipu nasfu"

Terima kasih pakcik atas pengertian ini

Read more...

Monday, November 22, 2010

laptopku bukan "katilmu"


video

Read more...

Saturday, November 20, 2010

Share

Every 2 days, akan ada kisah-kisah dari sirah umat islam singgah di inbox aku since sign up untuk website ni http://tutorialgdi.ws/anbia.html . Hari ni ingat nak share antara kisah yang aku dapat. Kome semua pun boleh sign up untuk website ni. Dapat jugak pengisian every two days secara tak lansung, ye dak? (^_^)

*
*
*

Dapatkan Kisah-kisah Para Anbia terus ke dalam email anda setiap hari untuk dijadikan pedoman dan panduan dalam kehidupan kita menuju kepada Allah swt.
Hanya klik disini.
http://tutorialgdi.ws/anbia.html
______________________________

_______________________________________

Salam untuk lukman, kisah kali ini,

Kain Kafan Pahlawan Besar Salahuddin Al-Ayyubi

Seluruh dunia kenal akan kebesaran, keberanian dan kegagahan pahlawan besar Islam Salahuddin Al-Ayyubi dalam perang salib. Di bawah panglima besar ini, beberapa bumi islam dapat dibebaskan dari penjajahan kaum salib kristian.

Panglima Salahuddin menumpukan segala daya upayanya dalam perang ini untuk mengembalikan maruah umat Islam yang dipermain-mainkan oleh kaum musyrikin. Bumi Palestin yang telah dijajah oleh kristian selama 90 tahun dapat dibebaskan.

Kekayaan negara-negara Islam yang dapat dibebaskan, digunakan sepenuhnya untuk kepentingan rakyat dan pertahankan negara dari serangan musuh.Di Mesir, Salahuddin membina sebuah benteng tebal yang kukuh dan panjangnya lebih dari satu kilometer. Di Damaskus, didirikan rumah 'Takiyah' atau tempat pemeliharaan orang-orang miskin.Demikian juga diSudan, Yaman, dan lain-lain negara yang pernah ditadbir oleh Panglima besar ini terdapat banyak bangunan kebajikan untuk rakyat.

Setelah bertahun-tahun memimpin negara Islam dan perang melawan tentera salib, tibalah saatnya Salahuddin kembali ke hadrat Allah.Pada waktu kewafatan pahlawan dan pemimpin besar ini terjadilah sesuatu yang menyedihkan sekali.Orang-orang besar dan kerabat diraja yang menyaksikan kewafatkan itu sama-sama mengalirkan air mata.Ini bukan sahaja kerana pemergiannya untuk selamanya tetapi sangat terharu apabila membuka tempat penyimpanan harta panglima besar itu kosong sahaja.

Demikian juga harta kerajaan yang dipimpinnya juga kosong, semua harta yang ada digunakan sepenuhnya untuk perang dan kesejahteraan rakyat.Sehingga untuk membeli kain kafan pembalut jenazah si panglima pun tidak ada langsung. Maka pembesar-pembesar dan raja-raja yang ada di bawah taklukan Salahuddin bersepakat untuk mengutip derma di antara mereka untuk membeli kain kafan untuk pengurusan jenazah Panglima Salahuddin Al-Ayyubi.

Ternyata Penglima besar itu sudahpun tidak memikirkan sama sekali akan harta untuk dirinya. Semua tenaga dan fikirannya hanya dicurahkan untuk Allah semata. Allahu Akbar. Semoga Allah tetap mencucuri rahmat ke atasnya.

_____________________________________________________________________
Bantuan:
Semoga lukman dapat tolong foward2kan kisah2 ini kepada sahabat2 yang lain, terima kasih.

Read more...

Thursday, November 18, 2010

Kucing oh kucing

Belakangan ada 2 ekor anak kucing selalu main dalam bilik aku..seekor hitam seekor lagi putih hitam..Comel..aktif..menyejukkan mata yang memandang..Main kejar-kejar, gigit-gigit, sampai tangan dan kaki aku pun digigitnya..Teringat kembali memori dengan kucing-kucing aku di rumah..

Dalam pada itu, aku mengenal pasti tabiat pelik si hitam. Nampaknya si hitam suka barang teknologi. Laptop dan printer aku jadi "port" untuk dia rilek-rilek lepas main..kata member aku maybe sebab laptop dengan printer panas. Kucing suka tempat panas..Tapi bila turn off laptop pun dia landing kat situ jugak...tak panas pun laptop..jadi idea mengatakan suka tempat panas mungkin kurang tepat..




Semalam aku dengar bilik sebelah bilik depan aku kecoh-kecoh..rupanya si hitam putih menunaikan hajat besarnya di sana..sebabkan nila setitik, rosak susu sebelanga...habislah kome..lepas ni kalau nak ziarah bilik aku kena kejap-kejap je..coz bahaya..nanti tak pasal-pasal aku kena berurusan dengan bisnes "kecik" mahupun "besar"...dua-dua aku tak nak (^_^)..



pengajaran:


untuk si hitam dan si putih hitam, jangan buat "bisnes" di dalam bilik orang.bilik aku pun jangan..cukuplah aku "berbisnes" dengan kucing di rumah... orang tak suka...itu akan menjejaskan kecomelan kome di mata orang..nanti dah tak sejuk lagi mata orang memandang..

Read more...

Monday, November 8, 2010

Berubahlah

Ada saat dan ketika kita mengeluh,

"hmm..aku ni kurang confident la"

"Apa yang tak kena dengan aku ni...asyik kena marah dengan bos je"

"alamak, 'death list' lagi..."

Sekadar mengeluh tidak menyelesaikan apa-apa..Berubahlah

Siapa kita pada hari ini tidak penting kerana siapa kita pada hari ini adalah hasil acuan kita masa lalu. Yang lebih utama adalah siapa kita pada masa akan datang. Jadi mulalah membentuk acuan dari saat ini. Kerana siapa kita pada masa akan datang adalah hasil acuan kita pada hari ini.






Muhamad Lukman Bin Sainal,
Consultant e-pendidikan Skor A,
http://thewebucationbusiness.com

Read more...

Sunday, November 7, 2010

akhirnya ketemu juga alasannya..

ada saat dan ketikanya..terketuk di pintu hati kita untuk berubah..dari malas kepada rajin..dari pada sering lewat kepada menepati masa..dari itu kepada ini...tapi seringkali juga perubahan itu berhenti di tengah jalan...

kenapa ini berlaku?

kerana "driving force" untuk kita berubah semakin luntur dek masa berlalu. Kerana kita tiada alasan yang kukuh untuk berubah... ya, alasan yang kukuh itu merupakan driving force untuk kita sentiasa kosisten dalam melakukan perubahan.

"aku nak berubah supaya aku boleh dapat anugerah dekan kali ini"
bisik hati kita.

Lantas seribu 1 strategi dirancang menuju ke arah itu.Malangnya setelah 11 strategi dilaksanakan, kita mula berasa penat. Lalu strategi yang tak direncana tiba-tiba terlaksana.

"weyh, jom dota"
"ni ada crita korea baru..jom tengok""nak tido 'sat' lah"
"nak fb 'sat' lah"

Aneh, semakin hari semakin banyak strategi yang tak dirancang terlaksana..Bagaimana dengan strategi yang dirancang?hampeh tak terlaksana.

Di mana semangat nak berubah dulu? kata nak dapat anugerah dekan.

Ah, rupanya alasan untuk mendapatkan anugerah dekan bukanlah alasan yang kukuh untuk kita berubah. Mungkin ya untuk orang lain. tetapi tidak untuk kita..
Lalu kita bermenung panjang memikirkan di mana silapnya. Penuh dengan perasaan bermuhasabah.

Dalam bermenung, terbayang wajah ibu bapa. Terkenang saat mereka menghantar kita ke universiti di hari pertama dulu. Gembiranya mereka...Bangganya mereka..

" anak aku dapat masuk universiti PETRONAS" kata seorang ibu kepada jirannya. lucu mendengar dek hilangnya perkataan Teknologi diantara universiti dan PETRONAS.

"nanti dah habis nanti dapat kerja dengan PETRONAS..gaji besar" sambungnya lagi...
"belajar rajin-jajin ye nak" pesan si ibu sebelum meninggalkan kita dihari pendaftaran universiti.terpapar airmata kebanggaan bergenang dimatanya..

Kemudian terbayang pula adik-adik...

"abang..abang.. nanti adik pun nak sekolah asrama macam abang"
"abang..abang... nanti adik besar nanti adik nak masuk universiti PETRONAS macam abang"
"Abang..abang...nanti beli baju adik kaler macam baju abang tau"

Ah, betapa kita menjadi idola mereka..

Tiba-tiba hati tersentak..

"inilah dia..ya, inilah dia alasan yang selama ini yang aku cari..Aku perlu berubah kerana mereka..orang-orang yang aku sayangi..."



Sampaikah hati kita mengecewakan mereka?








Muhamad Lukman Bin Sainal,
Consultant e-pendidikan Skor A,
http://thewebucationbusiness.com

Read more...

Friday, November 5, 2010

Diam ada makna

Kolumnis: Hj Zainuddin Ali


Sering berlaka dalam komunikasi, ada orang yang lansung tidak memberikan sebarang respons. Tiada sebarang tindak balas, hanya diam sahaja. Tidak bercakap atau bersuara, senyap dan membisu seribu kata.Apabila keadaan ini berlaku, kita sering rasa kurang senang dengannya.
:
:

"Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat hendaklah berkata benar atau diam" (Riwayat Bukhari)
:
:

..Berikut kita lihat jenis-jenis diam:

* Diam semula jadi

Seorang pemuda menyapa seorang gadis di dalam bas. Si pemuda memulakan dengan bertanya nama, nak ke mana, sudah berpunya atau belum, namun gadis itu hanya tersenyum. Pemuda ini sudah tidak tahan lagi lalu mendesak si gadis memberi respons. Tiba-tiba gadis itu bersuara agak kuat tetapi tidak jelas. Rupa- rupanya gadis itu seorang yang bisu. Itulah diam yang semula jadi.

* Diam terpaksa
Zaman saya kecil dulu apabila ibu ayah sedang bercakap dengan seseorang yang lebih tua, saya disuruh diam kerana tidak boleh menyampuk orang tua bercakap. Kalau ikutkan rasa hati kita ingin menyampuk kerana pada masa itu ada sesuatu yang untuk bercakap. Tegahan tadi membuat kita akun duduk berdiam diri.

*******

Ketahui lagi jenis-jenis diam yang lain seperti

* Diam bodoh
* Diam malas
* Diam marah
* Diam merajuk
* Diam khianat

dalam solusi isu 25 (terbaru)

Read more...

Saturday, October 30, 2010

Kan bagus...

Kan bagus kalau sambil kita melakukan pekerjaan harian kita, sambil hati kita mengingati Allah.....

Tapi kalau tak boleh mengingati Allah sewaktu melakukan perkerjaan pun, biarlah sekurang-kurangnya kita mengingati-Nya sewaktu bertemu
(ketika solat, membaca al-quran, mathurat), denganNya.




Seringkali bila kita studi terutamanya bila nak dekat-dekat final, kita amat fokus tentang subjek yang kita studi. Habis lupa semua benda lain.

Tapi kenapa dalam solat kita tidak dapat mengingat Allah dengan khusyuk? Yang kita ingat subjek yang kita studi tadi.

Ya Allah, kurniakanlah kami kelazatan dalam beribadah kepada-Mu. Pujuklah hati kami supaya sentiasa mengingatiMu dengan khusyuk Ya Allah





Muhamad Lukman Bin Sainal,
Consultant e-pendidikan Skor A,
http://thewebucationbusiness.com

Read more...

Thursday, October 28, 2010

Mujahad melawan Nafsu

Review Solusi 25

Dari Editor - Virus Nafsu

....Cuba tanyakan berapa kali kita melatih anak-anak supaya menyihatkan badan dan bersukan dan berolahraga? Bandingkan usaha itu dengan usaha melatih hawa nafsu kita dan keluarga kita melalui proses mujahadah dan riadah an-nafs? Dan sudah berapa kali kita ingatkan umat ini tentang bahaya hawa nafsu berbanding bahaya korupsi, aids, dadah, kemiskinan, perpecahan dan lain-lain? Sedangkan segala yang bernama kejahatan dan keburukan berpunca daripada hawa nafsu.

Tanpa mengenali nafsu kita akan mudah ditipu. Nafsu ialah musuh yang sudah dianggap kekasih. Bujukan nafsu dianggap nikmat, manakala mengikutinya dianggap "rahmat". Lihatlah apa yang kita tonton di kaca TV, bicarakan bersama masyarakat,bimbangkan keadaan masyarakat, usahakan dalam kehidupan, kadang-kadang tanpa sedar semuanya kearah memenuhi kehendak nafsu. Lalu kita terus diperhambai kehendaknya yang tidak pernah puas.......

*****

btw here some interesting topic being raised in this magazine for issue 25:

-Nafsu musuh yang dicintai
-Diam ada makna
-Celaan membakar semangat
-Muslim yang "Islamophobia"
-Soal jawab mualamat- Cari jodoh cara online
-Jadilah manusia HEBAT
-Soal Cinta- Cinta yang hilang
-Bahagiakan dirimu-the rule of love
-5 golongan yang menempuh Gagal
-Ciri-ciri Suami Idaman
-Usah bersedih
dan banyak lagi...

*******
Boleh juga dapatkan keluaran Solusi keluaran 23- Sejauh mana Cinta kita kepada-Nya? dan Solusi 24- Panjangkan usiaku...
Insyaallah dari masa ke masa, andai diberi kelapangan dan kesempatan waktu dan kesihatan, I will post more priview about the articles inside this very beneficial magazine...


Muhamad Lukman Bin Sainal,
Consultant e-pendidikan Skor A,
013-4501800

Read more...

Saturday, October 16, 2010

lesson learnt today

The reality is not as worse in your mind.

Just do it!

Yes, some will reject, but many will come.


So what?


Just plan your work and work your plan..
al iz well..



********
menapak jejak-jejak pembentukan jati diri

Read more...

Friday, October 8, 2010

Why?




Kenapa aku melakukan ini dan itu? Kenapa anda melakukan begini dan begitu?

Did you really have strong reasons for avery action that you take?


If not, go and find it! Bagaimana sekiranya tidak ketemu akan alasannya?




So leave it!




Kenapa membazir masa melakukan sesuatu yang mana engkau sendiri tiada alasan yang kukuh untuk melakukannya?
Sedangkan banyak lagi tanggungjawab yang belum engkau laksanakan!






Read more...

Thursday, September 30, 2010

Nota Hati Seorang Lelaki

Thanks Alif for this remarkable book (^_^)..



Tau tau ja hang yang aku suka hasil tulisan Ustaz Pahrol. Yup, aku memang penggemar karya ustaz.



Aku pun dah lupa sejak bila aku mula mengagumi beliau. Yang pasti segalanya bermula apabila aku mula mengenali blog ustaz, http://www.genta-rasa.com/ . Aku kagum dengan hasil tulisannya. Tiap kali aku membaca, terasa apa yang disampaikan begitu hampir sekali dengan hati ini. Karya beliau sememangnya menyentuh hati. Sarat dengan ibrah.



Thanks ya Alif (^_^)

Read more...

Saturday, September 25, 2010

SOLUSI isu 24- Panjangkan usiaku


Insyaallah, saya akan dapat stok Solusi terbaru dalam dua tiga hari ni. Sesiapa yang berhajat nak dapatkan boleh la roger saya terutamanya sahabat-sahabat di UTP. Kalau yang jauh sangat tu,..better dapatkan di kawasan tempat tinggal sendiri coz lagi senang(^_^)..Moga sama-sama dapat manfaat...Salam aidilfitri wa taqabbalallahu minna waminkum

Read more...

Friday, September 17, 2010

Kalau bulan Ramadhan boleh, bulan lain pun KENA boleh juga

"Aduh, beratnya badan nak bangun tidur. Eh, baru 5.30 a.m. Awal lagi tak pa lah, sambung tidur lagi 5 minit lah, lepas tu aku bangun....Alamak dah 6.50. Macam mana baru terjaga ni? ni mesti gara-gara makan tat nenas banyak sangat malam tadi.Subuh tak solat lagi ni, aduss.. "
*****
"Ah, aku dilema! nak baca quran ke buat assignment,nak baca quran ke buat assignment..quran, assignment.quran, assignment.quran, assignment..buat assignment lah.." Dan dan nak ambil buku untuk buat assigment, tiba-tiba ternampak adik tengah layan cerita Santau. "layan Santau sekejap pun best ni" ..last last sekejap jadi lama, layan terus layan..Assignment tak buat, baca quran pun tidak..

****

"Awat la susah sangat nak maintain ibadat lepas Ramadhan ni?..haish..ni mesti sebab setan dah kembali ni..Kurang asam punya setan!


Usaha lagi untuk kekalkan perubahan ke arah kebaikan yang kita lakukan Ramadhan dulu. Kalau Ramadhan boleh, kenapa bulan lain tak boleh? Sedangkan bulan Ramadhan itu ialah madrasah untuk kita mempersiapkan diri untuk menempuh bulan-bulan berikutnya.

Sesungguhnya kalau kita menyembah Ramdhan, ia akan berlalu dan silih berganti selagi kiamat belum tiba. Tetapi jika kita menyembah Allah, ketahuilah Allah kekal ada dan sentiasa sentiasa memerhatikan hamba-hambanya.

Biasanya badan jadi berat nak beribadat bila kita mula tangguh-tangguh untuk buat kebaikan.

**
"lepas ni lah solat zohor, tunggu iklan..rugi tak layan cerita Cicak Man ni. Hari raya je ada ni"

"lepas ni lah ngaji, kawan ajak raya rumah Alisa. Member cakap dia masak Soto sendiri. Ntah sedap ntah idak la...kena pi ni" padahal nak bertolak lagi sejam. Gara-gara nak raya rumah "awek" sejam ambik masa untuk dressing.
**

Sebab bila tangguh-tangguh selalunya berakhir dengan tak buat. Sebab tu lama-lama badan jadi berat.

Justeru bila terlintas je nak buat kebaikan, terus je lakukan. Walaupun rasa malas-malas(ye la, sebab setan dan kembali la katakan) gara-gara hasutan setan, buat ja..

Tak ada jalan pintas, tak ada jalan mudah, yang ada jalan mujahadah. Ya, jalan mujahadah.

Dengan adanya mujahadah, kita akan tetap maintain berqiamunlail walaupun tertidur waktu sujud. Kita akan tetap solat di awal waktu walaupun cerita Ular Emas menanti di tivi.

Tak apa kita bersusah-susah mencari redha Ilahi. Kerana kesenangan itu menyertai kesusahan, kelapangan menyertai kesempitan, keringanan menyertai keberatan.

Kita memburu cinta Ilahi. Tentulah besar pengorbanan yang perlu kita lakukan. Kalau nak memburu cinta manusia sanggup lautan api direnangi, inikan nak buru cinta pemilik segala cinta, pengorbanannya tentulah lebih lagi.

Selamat bermujahadah!



Read more...

Tuesday, September 14, 2010

Cinta kepada-Mu!


*** Dalam keadaan badan yang sihat, kita boleh makan dengan berselera sekali. Hadapkan masakan yang enak-enak, tentu mulut kita dapat menikmati kelazatannya.

Namun bagaimana kalau kita tiba-tiba jatuh sakit? Tekak kita jadi pahit, selera kita jadi sempit. Ketika itu hidangkan makanan selazat mana sekali pun, lidah kita akan menolaknya. Yang manis terasa pahit. Segala-galanya bertukar menjadi hambar, kelat dan meloyakan.

Kenapa jadi begitu? Adakah makanan itu berubah rasa atau lidah kita yang berubah selera?

Sebenarnya makanan tetap sedap tetapi lidah kita yang tak berupaya merasa kerana badan kita sakit.


Begitulah hati kita apabila degil untuk mencintai Allah. Bukan kerana cinta Allah itu tidak agung, tidak hebat, tidak indah tetapi hati yang sakit tidak berupaya menikmatinya***


******

p/s: dapatkan artikel penuh di dalam Solusi terbaru (isu 23)

Read more...

Wednesday, September 8, 2010

Untuk berilmu jalannya berliku


******Setiap kali aku memasuki kelas, guru kelas akan memanggil namaku untuk membayar yuran bulanan. " Sidek where is your school fees?

"No teacher," jawabku antara dengar dengar dengan tidak.

" When are you going to pay?" tanyanya lagi. Semua perhatian pelajar kelas tertumpu kepada ku. Aku tunduk malu. Ada kesan psikologi kepadaku. Tetapi aku masih tidak berputus asa.

Suatu pagi basikalku bocor dalam perjalanan ke sekolah. Aku terlewat sampai. Apabila masuk ke dalam kelas, guru bahasa inggeris bertanya kepadaku " Why are you late?"

" My bicycle punctured sir. I'm sorry," jawabku spontan. " From now on i'll call you Mr. Puncture" mendengar usikan guru pelajar--pelajar lain ketawa. Aku rasa terusik dalam gelak mereka yang memanjang.

Semasa di Kelas Peralihan(Remove Class) guru Bahasa Melayu menanyakan suatu soalan yang sukar dijawab. Guru itu menyuruh aku berdiri di atas kerusi.

"Kamu, kepala 'kohok' berdiri di atas kerusi. Selagi tak dapat jawab jangan duduk."

Pelajar-pelajar lain memandangku, aku rasa terhina. Terhina yang mat sangat kerana dipanggil " kepala kohok". Aku tetap bersabar dan semangatku untuk belajar tidak pernah mati.

Suatu peristiwa yang tak dapat aku lupakan sepanjang hayatku adalah apabila seorang guru Matematik di tingkatan 2D memulangkan buku kerja rumah. aku memang susah nak faham latihan matematik. Aku menduga tentu banyak kesalahan kali ini.

"Sidek Baba, stand up!" guru itu terus memanggil namaku dan aku berdiri. Ia terus membaling buku latihan tepat mengenai muka dan batang hidungku.

"Hey Sidek, you better go back to kampung tanam kacang lagi baik" katanya marah.

Pelajar-pelajar lain ketawa. Sekali lagi penghinaan tertimpa kepadaku. Terasa mahu menjerit sekuat-kuatnya. Aku masih sabar dan tekadku masih tinggi untuk belajar. Tanpa kusedari air mataku mengalir dipipi.

Dalam perjalanan balik aku menangis teresak-esak mengenangkan nasib diri. Tapi apakan daya, aku tidak berdaya Mengapa guru-guru tidak bertanyakan latar belakangku, cara aku bersekolah dan kepayahan hidup yang aku haddapi? Mengapa cikgu hanya meraikan murid-murid yang cerdik sedang aku yang lemah ini terus terbiar dan terus tercicir? Aku berbisik, tetapi siapa yang mahu mendengar ratapan ini? rasanya terlalu payah untuk belajar dan menjadi orang yang berilmu.

Alangkah baiknya sekiranya ada guru yang tahu bahawa bapaku hanya seorang penoreh getah dengan pendapatan harian hanya rm2.50 sehari.

Ataupun sekiranya orang mengetahui bahawa aku mengayuh basikal sejauh 60 kilometer ke sekolah setiap hari**

******

p/s: dapatkan artikel penuh di dalam Solusi terbaru (isu 23)

Read more...

Friday, August 27, 2010

Bila lagi?

" Belum sampaikah lagi waktunya bagi orang-orang beriman, untuk khusyuk hati mereka mematuhi peringatan dan pengajaran Allah serta mematuhi kebenaran (Al-Quran) yang diturunkan (kepada mereka)?"

(Al Hadid:16)



Ramadhan semakin melabuhkan tirainya...
Sedang hati ini masih lagi sering lalai dari mengingatiMu Ya Allah.


Lambat datang khusyuknya...cepat pula perginya..


Ya Allah.. Aku rindukan perasaan itu....



Read more...

Wednesday, August 18, 2010

Membina "tabiat" di bulan ramadhan

Kelakuan di hari-hari biasa selain Ramadhan -> Tidur lepas Subuh
Kesan -> Selalu kelam kabut datang kuliah



Target Ramadhan -> Pupuk tabiat tak nak tidur lepas subuh lagi.

Kunci kejayaan -> Istiqamah.

Pelaksanaan-> Isi masa lapang antara subuh dan kuliah dengan al-mathurat, tadarus, studi dll. supaya masa lapang tak terisi dengan "tersadai di atas katil".

Peratusan kejayaan-> 100% dengan syarat istiqamah dan buat seperti yang dirancang.

Rasionalti kejayaan->

1)Bulan puasa ringan sikit badan nak melakukan amat sebab tak ada SETAN.
2)Senang nak istiqamah bulan Ramadhan sebab tak ada SETAN.
3)Perkara yang selalu dilakukan akan menjadi amalan harian, dari amal yang sentiasa diperaktiskan melahirkan tabiat, akhirnya tabiat menjadi darah daging. Bila dah jadi darah daging susah nak buang.


********
p/s: Jadikan bulan Ramadhan ni peluang untuk mengubah sikap buruk kita@ memupuk sikap2 terpuji.Tak dapat semua, satu pun cukup. Rancang dan laksanakan rancangan. Sementara syaitan masih di ikat. Sementara iman masih meningkat. Gunakan peluang untuk berbuat!

Read more...

Tuesday, August 17, 2010

"cepat la rukuk pak imam"

"Bismilla hirrahma nirrohim" Baca Imam dengan tartil, bertajwid dan berlagu memulakan Fatihah di rakaat pertama solat terawih.

" ai imam ni, nampaknya balik lambat lagi aku malam ni" bisik jiwa-jiwa insan yang kacau..

"la bila nak habis imam baca surah ni..cepat la rukuk.."

*******
Di mana nilainya solat? (^_^)


"Dan mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat. dan (solat) itu sungguh berat kecuali bagi orang-orang yang khusyuk."
(Al Baqarah:45)



******
p/s: Peringatan buat diri sendiri dan hati insan-insan yang kacau. Yuk tenteramkan hati di bulan Ramadhan ni dengan bertaqarrub kepadaNya.

Read more...

Wednesday, July 28, 2010

Jangan tension-tension

Allah bagi masalah kepada kita bukan untuk kita tension-tension memikirkan masalah tersebut, tetapi untuk kita tenang-tenang dengan banyak-banyak mengingatiNya....

La tahzan (^_^)


“Siapa yang bertaqwa (Taat) terhadap Allah, nescaya Allah tunjukkan kepadanya jalan keluar (dari kesulitan) dan Allah akan beri ia rezeki dengan jalan yang tidak disangka-sangka."

(At tallaq: 2-3)


Read more...

Monday, July 19, 2010

Rakyat didahulukan..

Kereta api, komuter dan bas...

Ya, belakangan ini hidupku banyak dihabiskan di dalam kendaraan-kenderaan tersebut. Berulang-alik dari UTP, Bandar Tasek Selatan dan rumahku berhampiran Sungkai. Penat? Kadangkala memang terasa amat penat, di tambah pula dengan masalah-masalah yang datang menimpa.

Tetapi itu bukan persoalannya..

Persoalannya wajarkah aku berasa penat?

No, this is the cost should I pay for the decision than I have done.

Lagi pun aku masih muda. Tenaga pemuda usah dipersia! Selagi ada ruang dan peluang untuk belajar dan menimba pengalaman, manfaatkan sebaiknya!

Alhamdulillah di dalam kenderaan-kendaraan inilah aku dipertemukan dengan pelbagai jenis manusia. Berkenalan, bersembang, bertukar-tukar pendapat dan berkongsi pengalaman bersama. Baik dari anak kecil semuda 4 tahun, sehinggalah pakcik yang berusia 69 tahun.
Membuatkan aku terlupa seketika akan masalah yang menimpaku.

"minyak naik, gula naik...ye la kan, rakyat 'didahulukan'.." komen abang Rohim berkenaan isu semasa sekarang. Ada berbaur sindiran dalam nadanya... Aku bertemu dengan beliau 2 hari yang lepas, banyak yang aku belajar darinya..

"Macam mana pula boleh dikatakan rakyat didahulukan macam tu?" bisikku dalam hati..

Seperti tahu apa yang aku fikirkan, abang Rohim menyambung perbualannya...

" Betul la rakyat 'didahulukan'..aku setuju jugak kata ko, sepatutnya elaun-elaun menteri atau datuk-datuk yang ditarik dulu...tapikan dah Najib kata 'rakyat didahulukan...' Jadi nak mula apa-apa, mulakan dengan rakyat dulu..tarik 'dulu' subsidi dari rakyat..' dahulukan' dulu kenaikan minyak untuk rakyat.....kan rakyat didahulukan?" terang beliau panjang lebar...

Aku hanya tersenyum dan mengagguk..barulah aku faham...Sedikit sebanyak meluaskan lagi pandanganku tentang sesuatu perkara. Ada perkara yang tafsirannya bukan 1, tetapi lebih luas lagi.

Namun perbualan yang lebih kepada politik ini hanyalah sekadar berkongsi pendapat. Mungkin inilah terbaik yang dapat difikirkan oeh para pemimpin sekarang dalam menangani masalah ekonomi. Terus-terang aku katakan, aku agak skeptikal bila bicara tentang politik. Dunia politik sekarang ini menjadikan aku keliru. Menjadikan imej negatif terhadap politik dominan di dalam diriku. Tetapi aku sedar, walaupun aku benci politik, aku kena ambil tahu tentang politik...

Read more...

Friday, July 9, 2010

Marketting di dalam train (bahagian akhir)

KTM route map (yang ini outdated version, sekarang dah ada luluan dari Seremban hingga ke Tanjong Malim)


Tren dari Rawang ke Tanjong Malim agak sesak sehingga aku terpaksa berdiri. Kuletakkan kotak yang berisi Majalah Solusi kemas-kemas di sisiku supaya tidak jatuh. Mataku berlegar-legar melihat reaksi masyarakat di dalam train.

Kuperhatikan dua anak muda di hadapanku. Juga senasib denganku, terpaksa berdiri kerana tiada lagi tempat duduk.Seakan-akan ada sinar yang terpancar di wajah mereka.

" peluang ni, muka-muka pemuda yang ada fikrah islami!" bisik hati kecilku.

Sekali lagi aku menggunakan teknik marketing yang aku peraktikkan di dalam tren ke Rawang tadi. Tapi kali ini ku tambah inovasinya dengan memulakan bicara dan bertaarufan dengan dua pemuda tadi. Ya, dalam dakwah perlukan komunikasi dan komunikasi memerlukan keberaniaan untuk berbicara.


" Abang, cuba tengok artikel ni..subhanallah mantop tulisannya !..tengoklah dulu" aku mempelawa salah seorang daripada mereka untuk membaca.


Kemudian kumulakan langkah untuk berkenalan dengan mereka. Sementara yang seorang membaca artikel di dalam majalah Solusi, seorang lagi berbual-bual denganku. Seorang bernama Humaidi dan seorang lagi Najmuddin( sekiranya aku tak tersalah dengar). Dalam sembang-sembanag barulah ku tahu mereka sebenarnya pelajar Darul Quran. Subahanallah, para huffaz rupanya! Malahan bakal terbang ke timur tengah tahun hadapan untuk menyambung pelajaran. Patutlah muka kelihatan bersinar-sinar.


Dalam pada berbual dengan Humaidi, rupa-rupanya dia juga tahu mengenai Majalah Solusi. Sebuah majalah yang sarat dengan ilmu yang sepatutnya dibaca oleh para remaja. Bukannya majalah picisan yang tidak mengembangkan pemikiran langsung. Barangkali sudah menjadi takdir rezekiku hari ini, Humaidi masih belum memiliki Solusi isu yang terbaru. Kesempatan ini digunakannya untuk mendapatkan majalah yang kujual. Tidak sekadar itu sahaja, rakannya yang sedang membelek-belek majalah Solusi yang kutawarkan turut kelihatan berminat untuk membelinya. Akhirnya kedua-dua mereka membeli majalah Solusi daripadaku.

Alhamdulillah ya Allah atas rezekimu!

Hasrat di hati ingin kupanjangkan lagi perbualan bersama dua orang huffaz ni. Tetapi seusai saja akad membeli, tren sudah pun tiba ke Kuala Kubu Baru. Memandangkan institut Darul Quran berada di Kuala Kubu Baru, mereka terpaksa turun di sini.Tampaknya pertemuan kami berakhir di sini. Andai ditakdirkan Allah, mudah-mudahan berjumpa lagi......

*****
p/s: kepada sahabat-sahabat di UTP, insyaallah sesiapa yang berminat untuk dapatkan majalah Solusi bolehlah dapatkan daripada saya selepas buka sem baru nanti.

Read more...

Wednesday, July 7, 2010

Marketting di dalam train (bahagian 1)

" hm, banyak lagi majalah Solusi isu 21 ni..Nak di jual di UTP...UTP pulak cuti" bisik hati kecilku sambil melihat ke dalam kotak yang berisi naskah Majalah Solusi. Kotak inilah yang ku usung ke sana dan ke mari seusai mengikuti dourah di Masjid Shah Alam tadi sehinggalah ke dalam komuter. Boleh tahan juga beratnya.



" tak boleh jadi ni..kena usaha juga untuk di jual..barang baik kena dikongsi dengan orang ramai" getus jiwaku.

Kembali kuimbau tujuan sebenar aku menjual majalah ini. Bukan kerana terdesak wang. Bukan kerna tak cukupnya biasiswa. Tetapi sebagai "modal" untuk memulakan bicara dengan masyarakat supaya diri ini lebih mengenali medan dakwahnya. Kerna realitinya medan dakwah itu besar, bukannya hanya berlegar di sekitar kampus.

Kubersihkan niat, ku gagahkan diri lalu ku ambil senaskah majalah Solusi. Sengaja ku biarkan kotak yang penuh berisi majalah itu terbuka luas. Sengaja juga ku buka helaian majalah itu lebar-lebar agar bisa orang di sisiku melihat kandungannya.

Tiba-tiba mataku terpana di satu respon pembaca di dalam majalah ini. Bait- Bait ayatnya seakan-akan ku kenal. Kulihat penulisnya. Subhanallah rupa-rupanya tulisan itu merupakan respon yang ku kirim 2 bulan yang lepas. Apa lagi, bertambah semangat diriku jadinya.



Sekejap ku arahkan buku ke kanan, sekejap ke kiri dengan harapan orang di sebelah dapat membaca sama. Namun begitu strategi membuka kotak dan buku luas-luas tidak menjadi. Penumpang komuter (dari KL Sentral ke Rawang) masing-masing dengan hal sendiri. Ada yang melihat pemandangan, membaca dan ada juga yang tidur.

Tidak kurang juga yang memanaskan hatiku. Seorang anak muda, melayu dan yang lebih penting seorang islam. Tanpa segan silu membuang sisa kertas dan pembalut plaster yang digunakannya untuk membalut jarinya ke tengah train. Nak di kata luka jarinya, tak kelihatan pula kesan cederanya. Barangkali sengaja suka-suka membalut jari. Bukan 1 plaster, tetapi dua. Sah dia memang suka bermain dengan plaster. Apa salahnya sekiranya sisa kertas dan pembalut plaster itu di simpan dulu di dalam begnya dan kemudian di buang ke dalam tong sampah di perhentian yang ditujunya. Cara duduk pun boleh tahan juga kurang ajarnya. Sengaja kaki diangkat tinggi dan diletakkan di tiang tengah komuter padahal di depannya ada orang yang lebih tua.

" Patut di ajar anak muda ini" aku bermonolog sendiri.

Alhamdulillah sebaik saja tren berhenti di hentian Rawang, pintunya agak lambat dibuka. Orang berpusu-pusu ke pintu menuggu pintu dibuka. Lalu aku menuju ke tempat sisa yang dibuang anak muda itu tadi dan mengutip sampah tersebut. Sengaja ku kutip lambat-lambat.Para penumpang yang menunggu pintu di buka melihatku dan melihat pemuda tadi. Mudah-mudahan hal ini menimbulkan keinsafan kepada pemuda tersebut.

Di Rawang aku bertukar tren untuk ke Tajong Malim. Strategi untuk menjual tadi tampaknya kurang berkesan. Perlu inovasi teknik marketting yang labih canggih. Namun aku bersyukur, dalam tidak dapat menjual apa-apa, sempat juga aku berbual dengan orang di sebelahku dalam usaha mengenali masyarakat dengan lebih dekat. Meskipun begitu perbualan terasa sedikit hambar kerana aku banyak mengajukan soalan bersifat tertutup. Maklumlah, rasa gemuruh masih lagi menebal menutupi keberanian, keyakinan serta idea-idea untuk menghidupkan suasana. Namun, inilah yang dikatakan pengalaman. Mudah-mudahan pengalaman kali ini membantu kelak. Pengalaman adalah guru!



******( insyaallah sambungannya di post yang seterusnya)

Akhirnya kedua-dua mereka membeli majalah Solusi daripadaku.

Read more...

Tuesday, June 29, 2010

Sabar...dan teruskanlah bersabar

Sabar, sabar dan teruskanlah bersabar.

Tetapi sampai kapan?

Sampai engkau mulai merasai kehadiranNya di sisimu.

"Hendaklah kamu bersabar, sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang sabar" (Al-Anfal: 46)

Lalu kehadiranNya meleraikan segala belenggu yang membuatkan hatimu berasa sesak. Lantas engkau pun berasa tenteram. Lalu dibuka jalan-jalan keluar dari masalah yang merantai dirimu dari jalan yang engkau tidak sangka-sangka Dan tatkala itu barulah engkau sedar, sebenarnya sabar itu sangat indah.

Adakalanya Allah menghilangkan mentari. Kemudian didatangkanNya pula guruh dan kilat. Puas kita menangis di mana matahari. Rupa-rupanya Allah hadiahkan pelangi.



Ya Allah, hambaMu ini insan yang maha lemah. Kadangkala terasa berat sekali ujianMu. Lalu dengan rendah diri kami mengadu kepadaMu. Bukan untuk diringankan beban itu... tetapi kurniakanlah kami kekuatan untuk terus sabar dalam mengharungi ujian tersebut. Kerana kekuatan itu hanya ada padaMu. Mudah-mudahan dengan ujian itu, hapuskanlah dosa-dosa kami dan tingkatkanlah ketakwaan kami disisimu.

Read more...

Saturday, June 26, 2010

"Muslim Ben Ten Sainal"


" Abg Man, Abg Man !..nama adik Muslim Ben TEn Sainal" kata Muslim, adik bongsuku sambil tangannya menarik-narik bajuku...

"ha?"



Read more...

Monday, June 21, 2010

"ustaz dah kahwin?"

Tertawa kecil hatiku bila mengenangkan peristiwa semalam. Berbagai-bagai karenah yang dipamerkan oleh pelajar-pelajar SRAR yang aku ajar. Maklumlah, budak-budak lagi katakan. Walaupun ini bukanlah kali pertama aku menjadi guru ganti( atas arahan umi selaku guru besar ), pengalaman hari pertama untuk tahun ini ternyata berbeza.



Alhamdulillah, rata-rata pelajar darjah 5 yang aku ajar semalam boleh membaca Al-quran dan membaca tulisan jawi walaupun ada yang kurang lancar. Sekurang-kurangnya lebih baik dari pelajar darjah 5 tahun lepas, kerna ada pelajar yang tidak boleh membaca Al-quran langsung. Sekiranya ramai pelajar darjah 5 "hyperaktif" tahun lepas, tetapi untuk kali ini kurang sedikit. Barangkali kerana hanya ada 3 orang pelajar lelaki yang hadir semalam di kelilingi pelajar-pelajar perempuan yang 5 kali ganda lebih ramai. Pelajar lelaki yang lain? Mungkin tersalah tengok kalender dan masih bercuti (husnul zhon). Mudah-mudahan hari ini lebih ramai yang dapat hadir.

Lain pula ragamnya dengan pelajar darjah 1. Baik versi tahun ini mahupun tahun lepas, kedua-duanya super hyper aktif. Subhanallah, susah benar nak mententeramkan keadaan kelas. Rasanya tak mengajar aku semalam melayan karenah mereka. Tak sempat nak masuk topik, macam-macam soalah yang diajukan. Tak kurang juga yang keluar masuk tandas.

"ustaz, ustaz kawan kami cakap ustaz macam imam muda yang dalam tv tu" jerit seorang pelajar lelaki sambil kawan disebelahnya cuba sedaya upaya menarik dan menutup mulut pelajar tersebut sambil tersipu-sipu malu.

"ustaz, buku ni ke?" tanya seorang pelajar perempuan untuk memastikan dia telah mengeluarkan buku yang betul walaupun dah lebih 3 kali kutunjukkan buku yang perlu dikeluarkan.

"ustaz baikla" kata pelajar perempuan di depanku tersenyum-senyum. Ntah berapa kali dia ulang perkataan yang sama sambil aku cuba mententeramkan keadaan kelas.

Dan soalan yang paling tak boleh blah:

"ustaz dah kahwin?"

Terkesima sebentar aku untuk menjawab soalan tersebut. Yang bertanya lelaki pula tu. Dan yang tak boleh tahan lagi, pelajar tersebut bertanya soalan yang sama setiap kali terserempak denganku.

Siap boleh bagitahu kawan dia yang kelas lain " betul, ustaz tak kahwin lagi, tak caya hang tanya la" kata pelajar tersebut meyakinkan kawannya sambil menunjukkan jari ke arahku untuk meminta kepastian. Memandangkan di dalam masjid aku hanya mengangguk tidak bersuara dan disusuli dengan memberi isyarat diam.

Subhanallah, begitulah serba sedikit ragam pelajar darjah 1 yang ku ajar semalam. Rasa-rasanya mengajar pun dah tak seperti mengajar kerana semua dah tak fokus. Nak dimarah suruh diam,tak kusanggup, apatah lagi nak di rotan.

Apa-apapun, petang ni aku perlu mengajar lagi. Mudah-mudahan pengalaman ini mengajar aku bagaimana untuk memahami kanak-kanak dengan labih baik dalam usaha mengenal pasti uslub dakwah yang sesuai untuk golongan ini. Masa kecil inilah yang perlu dididik baik-baik bak kata pepatah, melentur buluh biarlah dari rebungnya. Moga-moga mereka menjadi muslim atau muslimah yang berjaya dewasa kelak dan bukannya sebagai mat dadah yang sinonim dengan orang-orang melayu felda.

Read more...

Sunday, June 20, 2010

Agar Hati Tak Mati Berkali

Agar Hati TAk Mati Berkali-kali sebuah karya berbahasa Indonesia yang membicarakan suatu topik yang amat hampir dengan kita, yakni HATI.

"Sesungguhnya di dalam tubuh ada segumpal daging, Bila ia baik, maka baik pulalah seluruh tubuh, Bila ia rusak, rusak pulalah seluruh tubuh, Ketahuilah bahwa ia adalah hati."

Beberapa pokok persoalan tentang hati disentuh dan dihuraikan dengan sangat baik. Antaranya tentang bagaimana memahami hati untuk menata kehidupan, tentang matinya cinta sejati, pendidikan hati dan banyak lagi.

Disulami pula dengan ayat-ayat quran, hadis-hadis, atsar, sirah nabawiah dan kisah orang-orang terdahulu menjadikan karya Muhammad Al Bani lebih memberkas di jiwa pembaca.



Suatu bahan bacaan yang amat sesuai untuk tazkiatun nafs. Tidak lain dan tidak bukan, supaya hati kita tidak mati berkali-kali. Supaya kita sedar, bermuhasabah dan berkekuatan untuk meninggalkan segala kemaksiatan yang kita lakukan dalam keadaan kita sedar ia salah.

Mudah-mudahan kita memiliki jiwa yang mana di dalam al quran Allah SWT menyebut sebagai "jiwa yang tenang".

"Wahai jiwa-jiwa yang tenang.
Kembalilah kepada Tuhanmu
dengan hati yang puas
lagi diridhai-Nya.
Maka masuklah ke dalam jama'ah hamba-hamba-Ku.
Masuklah ke dalam syurga-Ku."
(89:27-30)

Read more...

  © Blogger template PingooIgloo by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP