Wednesday, July 7, 2010

Marketting di dalam train (bahagian 1)

" hm, banyak lagi majalah Solusi isu 21 ni..Nak di jual di UTP...UTP pulak cuti" bisik hati kecilku sambil melihat ke dalam kotak yang berisi naskah Majalah Solusi. Kotak inilah yang ku usung ke sana dan ke mari seusai mengikuti dourah di Masjid Shah Alam tadi sehinggalah ke dalam komuter. Boleh tahan juga beratnya.



" tak boleh jadi ni..kena usaha juga untuk di jual..barang baik kena dikongsi dengan orang ramai" getus jiwaku.

Kembali kuimbau tujuan sebenar aku menjual majalah ini. Bukan kerana terdesak wang. Bukan kerna tak cukupnya biasiswa. Tetapi sebagai "modal" untuk memulakan bicara dengan masyarakat supaya diri ini lebih mengenali medan dakwahnya. Kerna realitinya medan dakwah itu besar, bukannya hanya berlegar di sekitar kampus.

Kubersihkan niat, ku gagahkan diri lalu ku ambil senaskah majalah Solusi. Sengaja ku biarkan kotak yang penuh berisi majalah itu terbuka luas. Sengaja juga ku buka helaian majalah itu lebar-lebar agar bisa orang di sisiku melihat kandungannya.

Tiba-tiba mataku terpana di satu respon pembaca di dalam majalah ini. Bait- Bait ayatnya seakan-akan ku kenal. Kulihat penulisnya. Subhanallah rupa-rupanya tulisan itu merupakan respon yang ku kirim 2 bulan yang lepas. Apa lagi, bertambah semangat diriku jadinya.



Sekejap ku arahkan buku ke kanan, sekejap ke kiri dengan harapan orang di sebelah dapat membaca sama. Namun begitu strategi membuka kotak dan buku luas-luas tidak menjadi. Penumpang komuter (dari KL Sentral ke Rawang) masing-masing dengan hal sendiri. Ada yang melihat pemandangan, membaca dan ada juga yang tidur.

Tidak kurang juga yang memanaskan hatiku. Seorang anak muda, melayu dan yang lebih penting seorang islam. Tanpa segan silu membuang sisa kertas dan pembalut plaster yang digunakannya untuk membalut jarinya ke tengah train. Nak di kata luka jarinya, tak kelihatan pula kesan cederanya. Barangkali sengaja suka-suka membalut jari. Bukan 1 plaster, tetapi dua. Sah dia memang suka bermain dengan plaster. Apa salahnya sekiranya sisa kertas dan pembalut plaster itu di simpan dulu di dalam begnya dan kemudian di buang ke dalam tong sampah di perhentian yang ditujunya. Cara duduk pun boleh tahan juga kurang ajarnya. Sengaja kaki diangkat tinggi dan diletakkan di tiang tengah komuter padahal di depannya ada orang yang lebih tua.

" Patut di ajar anak muda ini" aku bermonolog sendiri.

Alhamdulillah sebaik saja tren berhenti di hentian Rawang, pintunya agak lambat dibuka. Orang berpusu-pusu ke pintu menuggu pintu dibuka. Lalu aku menuju ke tempat sisa yang dibuang anak muda itu tadi dan mengutip sampah tersebut. Sengaja ku kutip lambat-lambat.Para penumpang yang menunggu pintu di buka melihatku dan melihat pemuda tadi. Mudah-mudahan hal ini menimbulkan keinsafan kepada pemuda tersebut.

Di Rawang aku bertukar tren untuk ke Tajong Malim. Strategi untuk menjual tadi tampaknya kurang berkesan. Perlu inovasi teknik marketting yang labih canggih. Namun aku bersyukur, dalam tidak dapat menjual apa-apa, sempat juga aku berbual dengan orang di sebelahku dalam usaha mengenali masyarakat dengan lebih dekat. Meskipun begitu perbualan terasa sedikit hambar kerana aku banyak mengajukan soalan bersifat tertutup. Maklumlah, rasa gemuruh masih lagi menebal menutupi keberanian, keyakinan serta idea-idea untuk menghidupkan suasana. Namun, inilah yang dikatakan pengalaman. Mudah-mudahan pengalaman kali ini membantu kelak. Pengalaman adalah guru!



******( insyaallah sambungannya di post yang seterusnya)

Akhirnya kedua-dua mereka membeli majalah Solusi daripadaku.

1 comments:

ferumnori July 5, 2010 at 10:34 PM  

ok la dpt jual 2...haha!
weyh famili ak suke buku solusi tu..
t p kl bwk satu utk ak ye...

Post a Comment

  © Blogger template PingooIgloo by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP